Keluar dari Zona Nyaman

Pindah ke Kuala Lumpur dari yang sebelumnya kita tinggal di Kota berhati nyaman, Yogyakarta, itu berarti kita juga harus siap meninggalkan hidup yang serba nyaman. Di Jogja, semua makanan ada, dan murah, tinggal beli. Bisa minta Mas Gojek pula buat delivery. Baju kotor, nggak perlu repot, tinggal nge-londri, dekat dan murah. Rumah kotor, nggak ribet, ada mbak Sami yang siap sedia membantu kapan saja. Mau pergi kemanapun, nggak susah, bisa nyetir mobil ataupun motor sendiri.

Well, bukan berarti hidup kita di Kuala Lumpur lebih susah. Nggak juga gitu sih. Cuma di sini, sekarang kita, khususnya saya jauh lebih mandiri. Lebih bisa manage waktu, juga manage uang. Sekarang saya harus mengerjakan semua pekerjaan rumah sendiri. Nyuci, nyapu, ngepel, nyetrika. Berat? Alhamdulillah, enggak tuh ternyata :D. Saya dan Wahyu sekarang tinggal di Studio Apartmen, yang luasnya mungkin nggak ada setengahnya dari luas rumah kontrakan kita di Jogja. Jadi ya nggak juga susah buat nyapu, ngepel dan beberes isi rumah, lha wong rumahnya mung sak uprit 😀

whatsapp-image-2016-10-05-at-5-47-48-pm

View dari depan Apartemen

Soal transportasi, sekarang kita kalo kemana mana ya harus naik transportasi umum. Naik Bus, Monorail, LRT, ataupun KTM. Alhamdulillah, kita nggak salah pilih Apartemen. Lokasi Apartemen kita dekat banget dari Bukit Nanas Monorail Station dan juga Dang Wangi LRT Station. Paling jalan cuma 4-10 menit. Selain train station, Bus Stop juga dekat. Lebih dekat daripada ke train station :D. Dari dan Ke KLCC bisa jalan kaki, naik Bus gratis GoKL ataupun naik Bus RapidKL Nomor 300 atau 303. Ke Pavilion – Bukit Bintang bisa naik Bus gratis GoKL atau naik Monorail.

23220453764_f25f55a0c4_c

Bus Go KL. Gratis. – Source: Google.

Di Gedung Apartemen kita, banyak banget yang nyewain untuk airbnb ataupun home stay. Kalo ada teman-teman yang mau liburan ke KL, dan mau cari penginapan yang nggak terlalu mahal, sudah ada dapur dan mesin cuci, lokasinya juga oke, coba aja search: Mercu Summer Suite. Siapa tau nanti kalo pas saya lagi ada di KL dan lagi selo, bisa saya temani ngobrol dan jalan-jalan #loh hahaha.

Balik lagi ngomongin soal hidup baru, waktu saya bilang sama Wahyu kalo hidup di Kuala Lumpur rasanya jauh lebih mudah dan simpel, Wahyu malah jawab, “yah kok malah lebih mudah sih? lha kamu kuajak pindah padahal biar ngerasain hidup susah tuh :D”. Hehehe, ya gimana ya, hidup di Kuala Lumpur emang malah kerasa banget lebih simpel.

Hal yang buat saya kerasa berat waktu awal-awal saya di sini adalah, saya nggak bisa jajan seenaknya kayak waktu di Jogja, hahaha. Lha di Jogja dikit-dikit mampir Ind*maret atau Sup*rindo buat beli cemilan cem-macem. Di sini bukannya nggak bisa sih, tapi lebih tepatnya sih harus menahan diri untuk nggak beli sesuatu yang nggak perlu. Bukan juga karena nggak punya uang, tapi semenjak di sini, saya mulai ngerasa 1 ringgit pun rasanya berharga. Sekarang setelah hampir tiga minggu tinggal di sini, udah jarang kepingin jajan cem-macem, paling lebih pengen beli buah, bisa dimakan sama Wahyu setelah pulang kerja.

Yaps, alhamdulillah, dengan keluar dari zona yang saya anggap nyaman, ternyata sekarang saya malah menemukan zona yang rasanya malah lebih nyaman :). Dan rasanya, sekarang saya lebih bisa menghargai apa yang saya punya 🙂

Tapi tetep, semoga urusan Visa saya dan Wahyu bisa cepat selesai. Saya masih harus pulang ke Jogja dan selesaikan kuliah dulu, udah kelamaan bolos, hiks.. Eh, kok ke Malaysia pake Visa? Soal Visa, kalo semua sudah beres, nanti saya akan tulis khusus tentang Visa Malaysia 🙂

Pindah ke Kuala Lumpur

Sudah hampir tiga minggu, Saya dan Wahyu, memulai hidup baru di Kuala Lumpur. Wahyu sebelumnya sudah pernah empat tahun tinggal di Kuala Lumpur, tapi pertengahan 2014 Wahyu memutuskan balik ke Jogja, ambil Master di UGM disambi kerja remote.

Kerja remote memang kelihatannya seru. Bisa kerja dari mana saja asal ada internet, nggak terikat jam kerja, bisa sambil ‘nongkrong’ di cafe, bisa diselingi tidur siang, bisa sambil liburan juga, suka-suka lah, yang penting pas jadwal meeting via video conference rutin bisa selalu ikut, dan pas deadline kerjaan harus beres.

Saya, punya suami yang kerjanya remote, seneng banget! Bisa ketemu hampir setiap saat, bisa selalu makan bareng, bisa diajak pergi kapan aja 😀 Tapi ternyata setelah hampir dua tahun kerja remote, akhirnya Wahyu bosan. Iya, bosan. Wahyu bosan kerja sendirian, nggak ada yang bisa diajak diskusi, nggak ada yang bisa diajak ngobrol face to face soal kerjaan, dan sepertinya dia bosan karena istrinya keseringan ngajak dia ngobrol ataupun ngajak dia pergi ditengah moodnya yang lagi oke untuk kerja 😀

Yaps, setelah melewati beberapa bulan penuh interview, alhamdulillah, Wahyu memutuskan untuk join di salah satu perusahaan di Kuala Lumpur. Yeay, Wahyu balik kerja kantoran 😀

Sepertinya Kuala Lumpur memang jadi jodoh kita 😀 Saya dan Wahyu ketemunya di Kuala Lumpur. Jaman pacaran LDR saya hampir setiap bulan ke Kuala Lumpur buat ketemu Wahyu (sambil cari-cari apa yang bisa menghasilkan uang). Dan ternyata sekarang kita tinggal di Kuala Lumpur.

img_5720

Our First Meet, 2011

Pindah ke Kuala Lumpur nggak terlalu berasa berat. Selain karena dekat juga dari Jogja, masih mudah buat bolak-balik Jogja, kita juga sudah familiar sama semua yang ada di sini. Dan juga karena Kuala Lumpur memang sudah pernah jadi ‘rumah’ buat kita 🙂

Lipstick Review #1: Kylie Jenner Lip Kit Review

WhatsApp-Image-20160527 (1)

YEAY! Untuk pertama kalinya aku bakalan nulis tentang review produk, dan nggak nanggung-nanggung, review pertamaku bakalan ngebahas Lip Kit yang lagi HITZ BIANGET di dunia per-lipstick-an ini! Yes, Lip Kit by Kylie Jenner.

Lip Kit by Kylie Jenner ini sebenernya ada 9 warna, tapi karena saking hitz nya, susah banget dapetnya! Tiap kali mereka restock, aku selalu telat 5-10 menit, which is ya udah ludes lah, apalagi untuk warna-warna favorit kayak Posie K. Iya, 5-10 menit doang padahal. Kalah cepet deh emang.

Dari 9 warna untuk Lip Kit nya, untuk sekarang aku cuma punya 2 warna, Candy K dan 22. Tadinya sih pengen banget dapat Posie K dan Marry Jo K. Semoga nanti kalo udah restock bisa dapat yang lain lagi.

WhatsApp-Image-20160527 (7)

What I Think About This Products ?

Dari segi warna: Candy K, a dusty rose color, dan 22, a burnt red orange.  Sebelum-sebelumnya aku lihat review dari Beauty Blogger atau lihat di youtube, warna Candy K ini bagus banget. Naksir banget lah aku jadinya. Tapi begitu aku coba, yaaah kecewa. Ternyata Candy K ini di bibirku jadinya malah terlihat pucat. Sama juga kayak Stila Patina yang best seller itu, kalo di orang lain bisa jadi bagus banget, di bibirku jadinya pucat. Sedih banget. For reference, foundation yang biasa aku pake adalah NC30 in MAC Cosmetics, dan shade 554 kalo lagi pake Shu Uemura. Nah untuk shade 22, aduh, pertama nyobain langsung jatuh cinta! Warnanya orange, tapi nggak ngejreng. Suka banget deh pokoknya. Dan kayaknya memang aku nggak terlalu cocok pake yang nude color.

WhatsApp-Image-20160527 (5)WhatsApp-Image-20160527 (3)

The liquid lipstick has a thin-creamy formula. Teksturnya nggak bikin bibirku kering, dan malah berasa kayak nggak pake liquid lipstick. Beda banget rasanya sama kalo lagi pake Girlactik, yang kalo dipake agak kerasa berat di awal. Liquid lipstick Kylie ini begitu dipake cepet banget keringnya. Dari segi ketahanannya, menurutku lumayan tahan lama. Tapi untuk bisa tahan lama, sebelum pake liquid lipsticknya harus banget pake lip liner. Kalo tanpa lip linernya, ngg, dipake makan beberapa kali langsung ilang. Kalo dipakenya barengan sama lip liner, aduh, aku suka banget, pertama kali pake, langsung aku buat makan Nasi Balap Puyung khas Lombok, abis makan, ngaca, agak kaget juga ternyata belum berubah. Biasanya kalo pake Girlactik ataupun The Balm, abis makan udah lumayan pudar.

Satu hal yang aku suka banget adalah it is very heavily scented like vanilla cake or ice cream. Jadi sebelum pake liquid lipsticknya, aku suka banget cium-cium baunya.

WhatsApp-Image-20160527 (6)

Meskipun banyak banget yang bilang mendingan beli Colourpop aja daripada mahal-mahal beli Lip Kit by Kylie Jenner, menurutku sih ya beda lah ya. Tapi ya kembali ke masing-masing juga sih.. 😀 Kalo buatku, colourpop terlalu kering di bibirku. So, overall, Lip Kit by Kylie Jenner ini bagus. Kalo ditanya apakah aku bakal re-purchase this products? Jawabanku sih YES. hehehe. Semoga aja nanti Kylie Jenner nge-restocknya lebih banyakan, biar nggak terlalu rebutan kayak sekarang. Kalo udah nggak rebutan lagi, nanti aku bisa jual harga terjangkau buat customer-customer tercinta akuuu hehehe 😀.

 

 

 

 

 

 

 

Halo Lagi ? – Long Time No Write

*Inhale, Exhale……. Tiup-tiup debu dan sarang laba-laba*

Halo semuanya 😀, ya ampun, ternyata sudah dua tahun blog ini mati suri! Dua tahun terakhir hidupku sudah banyak berubah. Tulisan terakhirku soal banyak sekali wishlist untuk tahun 2014, alhamdulillah banyak yang sudah terwujud.

Agustus 2014, alhamdulillah aku bisa lulus S1 tepat waktu, 3 tahun 10 bulan, yeay 😀. Yaps, sudah punya gelar Sarjana Hukum. Walaupun sampe sekarang sih itu gelar belum pernah dipake, selain buat daftar S2 doang 😀. Dan setelah sempet jadi pengangguran -yang sebenernya sih nggak nganggur juga-, selama satu tahun, sekarang aku lanjutin kuliah Strata 2 di Magister Kenotariatan UGM. Kuliahnya mah masih di kampus yang sama, dan dengan Dosen Pengajar yang (sebagian besar) juga masih sama 😀.

WhatsApp-Image-20160527 (8)

(Just in Case You are Curious) Dress by @santizaidan ..

Tahun 2014 – 2015, alhamdulillah aku nganggur nggak nganggur ngurusin online shop, @krasska_id. Lumayanlah, buat tambah tambah beli tas beli sepatu hehehe.

September 2015, yang paling alhamdulillah nih, salah satu wishlist terbesar juga terwujud, yaitu menikah, yeaay! Iya, akhirnya 26 September 2015 aku nikah sama Wahyu, setelah 4 tahun lebih sama-sama..

IMG_5648 copy

Nggg, mungkin itu aja sih cerita singkat dari hidupku dua tahun terakhir yang udah nggak pernah ditulis. Semoga aja setelah ini bisa lebih rajin nulis lagi, dengan tulisan yang mungkin lebih bermanfaat, yaa semoga nggak cuma wacana 😀..

 

I Can Do It!

2014! 2014! 2014!

Banyak banget #wishlist yang harus tercapai di tahun ini. Salah satunya adalah menyelesaikan kuliah. Ya ampun, udah semester 8! Ih malu-maluin. Semester 8 coba. Temen-temen angkatan 2010 aja udah pada banyak yang lulus, dan aku baru mau jalan penelitian! Lelet banget khan. Tapi ya mau gimana, nyesel emang selalu ada di belakang, kenapa kemaren-kemaren malesnya kebangetan ? Kenapa nggak dari kemaren-kemaren diselesein proposalnya ? Kenapa ? Hehehe, ya udah lah yaa, sekarang waktunya bangun, diselesein satu persatu, mari segera nyusul temen-temen yang lain, segera bikin ayah-ibu lega, segera pake Toga! Bismillah..

#wishlist yang laen ? Teteup, Menikah! Hahaha, ntahlah kenapa aku beneran pengen segera menikah. Waktu tanya ayah apa syarat aku boleh nikah ? Jawabnya “Selesein S1!”. Oke, berarti utamanya selesaikan S1, setelah itu yang lain mengikuti, hahaha. Ah ya tapi liat aja nanti, kayaknya sih nikah nggak sesimple itu deh. Aaak, tapi semoga beneran bisa taun ini. #lah #teteup 😀

Ummm, targetnya sih bisa wisuda Agustus, Insyaallah.. Masih ada waktu 6 bulan. Sambil nyelesein skripsweet, mumpung punya banyak waktu luang, pengen manfaatin buat belajar banyak. Sekarang yang udah jalan sih belajar nyetir mobil (dulu pernah bisa, tapi karena nggak pernah dipake ilmunya, lupa deh). Minggu depan mulai les renang (hih, malu-maluin, udah belajar berapa kali nggak bisa-bisa! Lebih gede takutnya daripada pengennya). Abis itu ngelanjutin les bahasa inggris. Trus pengen kursus jahit juga. Kenapa kursus jahit ? Hehehe, pengennya nanti kalo udah berkeluarga, seenggaknya bisa bikin sarung bantal, taplak meja, atau baju anak sendiri gitu, hehehe.. Selain itu juga pengen ikut yoga atau pilates. Haduh, kok banyak ya yang dimau ? Oke deh, Bismillah, I can do it. Semoga semuanya bisa tercapai di 2014! 2014 baru mulai, jadi masih punya waktu banyak buat mewujudkan semuanya. Insyaallah..

Bismillahirrahmanirrahim. Allahuma yassir wala tu’atsir..

#KKNHore

5 Agustus 2013. Hari ke-36 di Lokasi KKN. Masih ada 21 hari lagi..

Alhamdulillah dapet temen temen yang nyenengin (ya meskipun tetep ada satu orang yang yaaa gitu deeh, cowok padahal, nyebelin. #ups), keluarga yang baik banget, dan masyarakat yang ramah pula.. subhanalloh banget dapet roommate yang nggak abis abis bikin ketawa tiap hari, Hasna, Asti, Ridha, mbak Khalia, kalo dipikir pikir, ntahlah ini namanya Takdir atau apa, kita yang dua bulan sebelumnya nggak pernah kenal, nggak pernah ketemu, dan sekarang bisa jadi satu keluarga.. 🙂

Unit GK-14 dapet lokasi di Dusun Banyumeneng, Desa Giriharjo, Kecamatan Panggang, Gunung Kidul. Sekitar 1 jam dari Jogja.. Nggak terlalu jauh. Masih bisa bolak-balik Jogja, walaupun nggak bisa sering-sering.. Seneng sih di sana, cuma sayangnya di sana susah sinyal ! Internet ? ya mana adaa.. Provider yang ada sinyal di sana cuma M3, itu juga ilang-ilangan, kudu banget hapenya dimasukin ke dalem gelas biar dapet sinyal, hahaha..

Sedihnya, hmm, Lebaran harus di Lokasi KKN euy ! Iri banget sama Unit-Unit lain yang oleh DPL nya dikasih jatah libur 5-10 hari. DPL kita tegas, nggak ada libur, sesuai ketentuan LPPM. Yaudahlahyaaa.. 😦

21 hari lagi ! Can’t Wait ! Aku nggak sabar pengen cepetan ke Spa, Nonton, Makan enak lagi, jalan-jalan lagi ! Dan yang pasti, nggak sabar banget pengen cepetan selesai KKN, pengen cepet ketemu Wahyu ! #teteup 😀

Who’s Your Best Travel Partner ?

Buatku, the best travel buddy itu ada dua, Diba dan Wahyu.. Alasannya ? Ungg, kenapa ya ? Mungkin karena mereka berdua orang terdekatku kali ya ? hehe.

IMG_8667z

Diba & Wahyu ..

Alhamdulillah, aku punya pacar dan adek yang sama-sama suka traveling.. Jalan sama Diba atau Wahyu itu lebih nyaman, karena kita udah sama-sama tau sifat masing-masing. Tapi bukan berarti jalan sama orang terdekat itu malah nggak ada masalah, justru itu, jalan sama orang terdekat kaya’ pacar dan adek, itu justru malah kadang lebih bisa bikin masalah. Kalo jalan sama temen, kita bete, kita marah, pasti kita berusaha Continue reading