The End of August !

waaa, ndak kerasa agustus udah mau selesai ! rasanya baru kemaren mulai puasa ramadhan, rasanya baru kemaren ngeributin kapan mudik belitang, rasanya baru kemaren ngeributin kapan aku bisa liburan. tau tau lusa udah september aja. tau tau udah mau masuk kuliah lagi aja.

ngomong-ngomong, 2012 sudah lewat delapan bulan. tinggal empat bulan lagi eh. apa kabar resolusi 2012 yang dibuat awal taun kemaren ? udah satu persatu tercapai kah ? semoga sebagian sudah deh yaa 🙂 lha 2012 udah mau selesai jhe ..

belakangan lagi rada mellow ih. pake acara kangen banget sama ay pula. padahal ndak tau bisa ketemu kapan. huff. kangennya pake banget isss. derita el de er.

ini sebenernya banyak pengen nulis, banyak pengen cerita. tapi kok yaa, eerrrr, belom ada mood. hahaha.. jadi yaweslah yaa, besok lagi wae 😀

Selamat Jalan, Bapak..

Bapak Tuo, yang sering aku sama sepupu laen panggil Pak Uwo, atau Pak Wek, baru saja berpulang ke Rahmatulloh. Bapak bukan kakek kandungku, Bapak ini Saudara Ipar dari Ayahnya Ayah. Tapi walaupun gitu, Bapak sama Mamak deket banget sama keluarga besarku. Bapak sama Mamak udah kaya’ pengganti mbah kakung sama mbah uti sejak mbah kakung sama mbah uti nggak ada..

Bapak memang sudah sakit sejak beberapa waktu terakhir.. Stroke. Februari lalu, waktu aku mudik liburan smester awal, bapak masih lumayan sehat. Masih bisa jalan walaupun harus pake bantuan tongkat. Bapak masih bisa guyon sama cucu cucunya. Bapak masih bisa nungguin aku panen rambutan di depan rumah Bapak. Waktu itu, waktu aku pamit pulang ke Jogja, Bapak berulang kali cium aku.  Bapak juga sempet keliatan nangis waktu aku pamit pulang. Bapak bilang, mungkin itu kali terakhir Bapak bisa ketemu aku. Tapi aku berusaha yakinin Bapak kalo sebentar lagi aku bakal pulang lagi, masih bisa ketemu Bapak lagi..

Dan ya, lebaran kemaren, Bapak masih ada. Tapi bedanya, Bapak udah nggak bisa ngapa-ngapain. Bapak nggak perlu lagi tongkat buat bantu nyangga tubuhnya. Bapak udah nggak bisa berdiri lagi. Bapak udah nggak bisa guyon lagi. Dan yang paling bikin sedih, Bapak udah nggak bisa ngenalin dian lagi..

Lebaran kemaren, rasanya moment sungkeman nggak kaya’ sungkeman lebaran lebaran sebelumnya, yang setelah maaf maafan semua bisa ketawa bareng bareng. makan bareng bareng. Setelah Sholat Eid kemaren, rasanya penuh tangis, ntah tangis haru karna masih bisa sama sama, atau tangis sedih karna lihat kondisi bapak..

Dan hari ini, Senin, 27 Agustus 2012, 9 Syawal 1433 H, Bapak berpulang ke Rahmatulloh. Innalillahi wa inna ilaihi roji’un.. Mungkin ini yang terbaik. Biar bapak nggak kesakitan lagi. Biar bapak bisa istirahat dengan tenang.. Semoga Bapak dimudahkan Jalannya. Diterima segala amal ibadahnya. Dilapangkan dan diterangkan Jalan kuburnya..

Bapak, maafin dian, dian pulang ke jogja tanpa pamit sama Bapak.. Dian kemaren pulangnya buru-buru. Maafin dian ya Bapak.. Bapak istirahat yang tenang.. Bapak nggak akan kesakitan lagi di sana.. Dian sayang Bapak ..

Lebaran 2011 ..

Selamat Jalan Bapak .. Istirahat yang tenang 🙂

I’m home.

nggak kerasa, udah seminggu aku sama dibul di rumah.. nggak kerasa, ramadhan udah mau say goodbye.. nggak kerasa lusa udah lebaran.. nggak kerasa beberapa hari lagi udah harus ninggalin rumah dan kembali jadi anak rantau.. time flies so fast.

walaupun di rumah, kerjaan ku cuma mbantuin ibu di toko, nyiapin teh panas buat buka puasa, nyuci piring kotor setiap abis buka puasa ataupun setelah selesai sahur. walaupun di rumah sering kena omel Ibu. walaupun di rumah nggak bisa seharian santai santia, tidur tiduran cantik sambil baca buku. walaupun di rumah nggak bisa maen hape, sering dimarahin kalo ketauan pegang hape, karena Ibu yg nggak suka lihat anaknya maen hape. tapi tetep aja, This is home. home sweet home.

semoga tahun depan masih bisa dipertemukan dengan bulan ramadhan lagi. semoga setelah ramadhan selesai, bisa jadi pribadi yang lebih baik dan tetap bahkan lebih semangat lagi ibadahnya. semoga setelah balik nanti, segera bisa kembali pulang ke rumah lagi, nonton tv bareng adek adek, makan semeja sama ayah ibu.. semoga..

Cicha & Diba

One Night, Tun Sambanthan.

Inget malam itu, malam terakhir aku di KL, kamu nganterin aku balik ke hotel setelah seharian kita jalan jalan.. Sebelum kamu pulang, aku kasih satu buku buat kamu baca, aku lupa buku apa tepatnya, tapi yang aku inget aku selipin satu card di dalamnya.. Itu kali pertama aku kasih kamu card kaya’gitu khan ya ? 😀

Setelah ngobrol sebentar, kamu pamit pulang.. dan itu rasanya sediiih banget.. kalo 100 menit di kelas kuliah, detik jam rasanya jalan lambaaat banget, tapi beberapa hari liburan sama kamu rasanya baru sebentar banget >,< ! Dari mulai kamu balik badan dan aku cuma bisa anterin kamu sampe depan pintu, aku udah mau nangis aja. masih pengen sama sama.. Dan dari jendela kamarku, aku bisa lihat kamu jalan ke LRT Station, rasanya pengen manggil kamu lagi, ayo kita jalan jalan lagi, sama sama lagi.

IMG_4548

Dan nggak kerasa, itu udah hampir setahun yang lalu.. Terimakasih masih bertahan bersamaku

🙂