Meet A Stranger ? – Part 1.

Pagi itu, aku berangkat ke Kuala Lumpur via Jakarta. Karena pesawat Jogja-Jakarta turunnya di Terminal 1A sedangkat pesawat Jakarta-Kuala Lumpur berangkat dari Terminal 2D, jadi deh aku harus naek shuttle bus dulu buat pindah terminal. Nah waktu di shuttle bus, ada Bapak yang duduk di sebelahku tanya, apa bener kalo mau ke Kuala Lumpur nanti turunnya di Terminal 2D, aku jawab aja iya.. Abis itu si Bapak cerita, kalo dia dari Palu, Sulawesi Tengah, dan baru pertama kali ke Kuala Lumpur via Jakarta, makanya dia bingung.. Jadi deh, sekalian aja aku tawarin bareng, itung itung mayan lah, ada temen ngobrol. Waktu udah sampe di Terminal 2D, aku sama si Bapak turun dari shuttle bus.. Aku bilang sama si Bapak kalo aku mau sarapan dulu di salah satu resto fastfood asal Amerika yang ada di sekitaran Terminal 2D itu, dan aku persilahkan si Bapak buat masuk duluan buat check in. Tapi ternyata si Bapak mau ikut aku makan sekalian, dia nggak mau sendirian katanya. Deg. Dari sini aku udah rasa rasa gak enak. Bukan nggak percaya atau curigaan sih, cuma waspada aja, hhe. Jadi deh aku sama si Bapak jalan bareng ke resto, dan sama sama pesen makan. Pas mau bayar, si Bapak langsung buru buru ngelarang, dia bilang biar dia aja yang bayar. Aku sih awalnya nolak, tapi dia maksa. Jadi yaa, ketawa ketawa aja deh aku.. Alhamdulillah.

Sambil makan, si Bapak cerita soal siapa dia, darimana asalnya, apa tujuan dia ke Kuala Lumpur, daaan lain lain deh. Aku, lagi lagi, bukannya curigaan, cuma yaa waspada aja, jadi deh selama ngobrol, dalam hati aku tetep dzikir, sedikit takut sih sebenernya, hhe. Si Bapak -yang nggak perlu aku sebut namanya- cerita, kalo dia sebenernya orang asli Malaysia -aku lupa tepatnya dimana-, yang sejak 17 tahun lalu milih merantau ke Sulawesi Tengah.. Dia bilang, di daerah asalnya, di salah satu daerah di Palu sana, dia itu orang terpandang, yang bisnisnya sukses, dengan omset Triliyun perbulan. Bapak cerita banyak soal gimana kehidupannya, dari waktu dia masih sukses waktu masih hidup di salah satu district di Malaysia, sampai akhirnya dia milih merantau ke Sulawesi, memulai lagi kehidupannya dari awal, hidup susah sampai akhirnya sekarang dia bisa jadi bisa sukses dengan bisnis-bisnisnya. Bapak juga bilang, tujuan dia ke Kuala Lumpur itu adalah karena Bapak diundang sama beberapa temennya yang sekarang menjabat di Pemerintah Malaysia untuk bikin perjanjian bisnis import barang apaaa gitu namanya, aku lupa, hhe.

Aku manggut-manggut aja dengerin semua cerita Bapak.. Di luar entah itu semua yang dia ceritain bener atau enggak, ada banyak banget pelajaran hidup yang aku tangkap dari cerita Bapak.. Bapak kasih aku banyak pesan gimana seharusnya kita jalanin hidup, jalanin bisnis.. Yang paling aku inget, Bapak bilang, kalo kita mau sukses, kuncinya adalah: 1. Niat & Kemauan ; 2. Jujur ; 3. Jangan mudah nyerah ; 4. Lurusin niat, jangan cuma kerja untuk diri sendiri, karena di dalam harta kita itu ada jatah buat kepentingan agama sama kepentingan umum. Nah loo, nggak cuma itu, masih banyak banget pesan yang bapak kasih ke aku, yang bikin aku speechless.

Waktu Bapak tau berapa umurku, Bapak ketawa, dia bilang, berarti harusnya aku panggil dia itu Kakek, karena umur Bapak udah lebih dari 60, hhe. Bapak juga sempet bilang “Saya tau kamu takut sama saya. Mungkin kamu kira saya ini mau tipu kamu, atau mau hipnotis kamu ya ? Masyaalloh.. Tenang saja, Insyaalloh saya ini orang baik.. Saya cuma butuh teman buat bicara saja. Kalau nanti setelah di pesawat kamu ketemu saya, anggap saja saya ini orang asing yang sebelumnya belum pernah bertemu.” kata Bapak sambil ketawa..

Setelah selesai makan, aku sama Bapak langsung ke check in counter. Waktu mau check in, Bapak bilang, “Saya mau duduk di pinggir jendela, dan sepertinya kamu juga ya ? Yasudah, berarti kita berpisah. Setelah ini, kalau kamu tidak ingin kenal saya lagi, yasudah, kalau nanti kita bertemu di pesawat, anggap saja saya ini orang asing.” kata Bapak lagi, tetep sambil ketawa..

Mulai dari antrian Imigrasi, aku pisah sama Bapak, karena ternyata handphone Bapak ketinggalan di metal detector di pintu masuk Terminal 2D.. Dan kemudian ketemu lagi di KLIA !

-to be continued-

Advertisements

feel bad.

pernah tau rasanya takut kehilangan ? ntahlah, banyak banget ketakutan gak jelas yang belakangan dateng, bikin sensi, bikin gak enak. bawaannya jadi cengeng, pake banget pula. bukan mau terus terusan negative thinking, tapi ini bener bener takut. mungkin akunya aja yang terlalu lebay. tapi ntahlah, banyak takut malah jadi bikin banyak kepikiran “gimana nanti kalo…”. aish. nggak tau deh. padahal, takut gak jelas gini ini yang malah bisa bikin makin ribet, runyam.

In Between

Someone who doesn’t hesitate to tell you that he loves you.

Someone who admits that he misses you.

Someone who is not afraid of your tears.

Someone who tells you that it’s okay to express your feelings.

Someone who listens to you but does not always agree with you.

Someone who can be honest with you even if it hurts.

Someone who trusts you with his secrets, even the dark ones.

Someone who believes in you.

Someone who’s willing to spend hours talking with you despite his crazy workloads.

Someone who makes time for you, because he wants to.

Someone who never gets tired to tell you that you are beautiful.

Someone who looks at you with love in his eyes.

Someone who does not only say “I love you” but also “Thank you for loving me”.

Someone who’s proud of you, and proudly tells his friends about you.

Someone…

View original post 57 more words

How Was Your Day ?

Hey, how’s your day ? buatku, hari ini alhamdulillah nyenengin.. 🙂

Kuliah hari ini cuma satu mata kuliah doang. Jam 7 sampe jam setengah 9 euy. Pulang pun masih pagi banget.. hhe. Trus tadi sempet pergi bareng Ka Ina gitu.. Ka Ina siapa ya ? euh, siapa ya ? ungg, Ka Ina itu salah satu “Kakak”nya Wahyu gitu.. kenapa pake tanda petik ? haha, panjang ceritanya. 😀 ..

Jadi deh, tadi makan di SGPC Bu Wiryo bareng Ka Ina.. ngobrol apaaa aja.. dari mulai ngomongin soal keponakan Ka Ina, ngomongin gimana awal aku bisa pacaran sama Wahyu, gimana Ka Ina pacaran sama Pak Dokternya, sampe Ka Ina cerita soal adeknya, almh. Mbak In.. ungg, tiap kali Ka Ina cerita soal almh. Mbak In, Ka Ina selalu nangis.. -dan aku ikutan nangis jadinya-. fyi, almh. Mbak In itu dulu pacarnya Wahyu, meninggal sekitar dua tahun yang lalu..-.

trus trus, abis makan segopecel, lanjut nemenin Ka Ina ke Mirota Kampus sama ke Karita, nyari kado gitu buat sahabat Ka Ina.. alhamdulillahnya, sempet foto bareng gitu sama Ka Ina, hhe.. 😀

w/ Ka Ina..

dan selesai nemenin Ka Ina beli kado, lanjut deh aku ke amplas, ada janjian nonton gitu sama Iyunx.. aih, nonton #testpack lagi, tetep ajaa, nangis lagi, abisanyaaa 😀 .. anyway, udah lama gituh gak pergi bareng Iyunx.. jadi tadi abis makan trus makan di Solaria, ngobrol ngalor ngidul sampe nggak kerasa kalo udah sore 😀

aaa, pokoknya hari ini nyenengin.. malem ini pun Wahyu lagi nyenengin, haha. alhamdulillah 🙂

Sempiak Villas !

Iseng iseng tadi ngecekin, googling soal sempiak villas, ungg, kok belom ada Indonesian yang nulis review soal Sempiak Villas ya ? hehehe.. ini ni, tadi aku udah tulis sedikit review soal Sempiak Villas. semoga ada berguna.. uuuh, jadi pengen ke sana lagi.. semoga lah yaa, someday bisa stay di sana lagi, hahaa, amiiin..

The Amazing Sempiak Villas

🙂

Yudisium ! ST euy !

Jadi ceritanyaaa, Sabtu, 1 September kemaren, aku yudisium gitu, lulus dari Fakultas Teknologi Industri, Program Studi Teknik Informatika, di Universitas Ahmad Dahlan, dan bergelar ST euy ! hahaha. #tapiboong deng.

Yakali, aku, mahasiswi Fakultas Hukum UGM, yang baru masuk semester lima ini, tau tau udah yudisium ajaaa.. hehe, sabtu kemaren tuh aku ngewakilin mbak neny gitu buat yudisium.. well, semua juga pada heran, yudisium kok bisa diwakilin ?? hah, aku juga nggak tau. aku cuma disuruh berangkat, bawa surat kuasa, pake baju putih, rok hitam, jilbab hitam, dan sepatu hitam. soalnya mbak neny nggak bisa ikut yudisium, karna musti ngurusin tetek bengek nikahan dia gitu. #ups

Jadi deh, ngikut yudisium bareng Iyunx, Apink, Mbak Dwi, dan nggak tau sapa lagi, hhe. Anyway, Selamat ya buat mbak mbak ku, yang akhirnya pada kelar kuliahnyaa.. ciyeeeh, ST euy sekarang. hahaha. Semoga cepet dapet kerja, semoga cepet nikah, semoga lebih berguna di masyarakat #ceilaaah, hahaha, pokoknya I wish all the best lah yaa.. Congratulation ! *tiup terompet* 😀