Meet A Stranger ? – Part 1.

Pagi itu, aku berangkat ke Kuala Lumpur via Jakarta. Karena pesawat Jogja-Jakarta turunnya di Terminal 1A sedangkat pesawat Jakarta-Kuala Lumpur berangkat dari Terminal 2D, jadi deh aku harus naek shuttle bus dulu buat pindah terminal. Nah waktu di shuttle bus, ada Bapak yang duduk di sebelahku tanya, apa bener kalo mau ke Kuala Lumpur nanti turunnya di Terminal 2D, aku jawab aja iya.. Abis itu si Bapak cerita, kalo dia dari Palu, Sulawesi Tengah, dan baru pertama kali ke Kuala Lumpur via Jakarta, makanya dia bingung.. Jadi deh, sekalian aja aku tawarin bareng, itung itung mayan lah, ada temen ngobrol. Waktu udah sampe di Terminal 2D, aku sama si Bapak turun dari shuttle bus.. Aku bilang sama si Bapak kalo aku mau sarapan dulu di salah satu resto fastfood asal Amerika yang ada di sekitaran Terminal 2D itu, dan aku persilahkan si Bapak buat masuk duluan buat check in. Tapi ternyata si Bapak mau ikut aku makan sekalian, dia nggak mau sendirian katanya. Deg. Dari sini aku udah rasa rasa gak enak. Bukan nggak percaya atau curigaan sih, cuma waspada aja, hhe. Jadi deh aku sama si Bapak jalan bareng ke resto, dan sama sama pesen makan. Pas mau bayar, si Bapak langsung buru buru ngelarang, dia bilang biar dia aja yang bayar. Aku sih awalnya nolak, tapi dia maksa. Jadi yaa, ketawa ketawa aja deh aku.. Alhamdulillah.

Sambil makan, si Bapak cerita soal siapa dia, darimana asalnya, apa tujuan dia ke Kuala Lumpur, daaan lain lain deh. Aku, lagi lagi, bukannya curigaan, cuma yaa waspada aja, jadi deh selama ngobrol, dalam hati aku tetep dzikir, sedikit takut sih sebenernya, hhe. Si Bapak -yang nggak perlu aku sebut namanya- cerita, kalo dia sebenernya orang asli Malaysia -aku lupa tepatnya dimana-, yang sejak 17 tahun lalu milih merantau ke Sulawesi Tengah.. Dia bilang, di daerah asalnya, di salah satu daerah di Palu sana, dia itu orang terpandang, yang bisnisnya sukses, dengan omset Triliyun perbulan. Bapak cerita banyak soal gimana kehidupannya, dari waktu dia masih sukses waktu masih hidup di salah satu district di Malaysia, sampai akhirnya dia milih merantau ke Sulawesi, memulai lagi kehidupannya dari awal, hidup susah sampai akhirnya sekarang dia bisa jadi bisa sukses dengan bisnis-bisnisnya. Bapak juga bilang, tujuan dia ke Kuala Lumpur itu adalah karena Bapak diundang sama beberapa temennya yang sekarang menjabat di Pemerintah Malaysia untuk bikin perjanjian bisnis import barang apaaa gitu namanya, aku lupa, hhe.

Aku manggut-manggut aja dengerin semua cerita Bapak.. Di luar entah itu semua yang dia ceritain bener atau enggak, ada banyak banget pelajaran hidup yang aku tangkap dari cerita Bapak.. Bapak kasih aku banyak pesan gimana seharusnya kita jalanin hidup, jalanin bisnis.. Yang paling aku inget, Bapak bilang, kalo kita mau sukses, kuncinya adalah: 1. Niat & Kemauan ; 2. Jujur ; 3. Jangan mudah nyerah ; 4. Lurusin niat, jangan cuma kerja untuk diri sendiri, karena di dalam harta kita itu ada jatah buat kepentingan agama sama kepentingan umum. Nah loo, nggak cuma itu, masih banyak banget pesan yang bapak kasih ke aku, yang bikin aku speechless.

Waktu Bapak tau berapa umurku, Bapak ketawa, dia bilang, berarti harusnya aku panggil dia itu Kakek, karena umur Bapak udah lebih dari 60, hhe. Bapak juga sempet bilang “Saya tau kamu takut sama saya. Mungkin kamu kira saya ini mau tipu kamu, atau mau hipnotis kamu ya ? Masyaalloh.. Tenang saja, Insyaalloh saya ini orang baik.. Saya cuma butuh teman buat bicara saja. Kalau nanti setelah di pesawat kamu ketemu saya, anggap saja saya ini orang asing yang sebelumnya belum pernah bertemu.” kata Bapak sambil ketawa..

Setelah selesai makan, aku sama Bapak langsung ke check in counter. Waktu mau check in, Bapak bilang, “Saya mau duduk di pinggir jendela, dan sepertinya kamu juga ya ? Yasudah, berarti kita berpisah. Setelah ini, kalau kamu tidak ingin kenal saya lagi, yasudah, kalau nanti kita bertemu di pesawat, anggap saja saya ini orang asing.” kata Bapak lagi, tetep sambil ketawa..

Mulai dari antrian Imigrasi, aku pisah sama Bapak, karena ternyata handphone Bapak ketinggalan di metal detector di pintu masuk Terminal 2D.. Dan kemudian ketemu lagi di KLIA !

-to be continued-

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s