Calais !

yeay, lagi nyobain “cafe” baru ni, Calais namanya..

tadi sih iseng aja, si dibul ngajakin, pengen kemana yang bisa cemil cemil aja. dan dia yang bayarin, ini bagian paling pentingnya. haha. soalnya nggak laper sih, tapi pengen nguyah aja ini mulut. hehe. aku langsung kepikiran, tadi siang rasanya aku liat ada “umbul-umbul” iklannya Calais, yang lagi soft opening. jadi deh, here I am 🙂

menunyaa..

Calais ini ada di timurnya Gramedia Sudirman. dulu bekas distro gitu (waktu masih distro sih, aku sama dibul udah sering banget ke sini, hehe). begitu parkir motor di depan, udah keliatan aja ini tempat bakalan asik. interiornya keren. gaya gaya outdoor sih sebenernya. street. ada lampu lampu tamannya, ada zebracross nya juga. padahal Continue reading

Advertisements

What’s wrong with me ?!

Ini aku kenapa deh ya, belakangan kok rada-rada bego pake banget ?! Yang malah sabun dipake buat jadi sampo dan samponya di tuang di puff soap buat sabunan lah. Yang nyalain keran air dan malah lupa matiinlah. Dan yang paling fatal adalah, udah siap mau masak, manasin minyak, trus aku tinggal ! niatnya sih mau ditinggal sebentar doang, eee, yang ada malah lupaaaa, daaaan bikin dapur HAMPIR SAJA KEBAKARAN !! Masyaalloh..

BIGBANG !! Finally ..

subhanalloh walhamdulillah.. satu lagi mimpi jadi kenyataan.

sejak pertengahan 2009 jatuh cinta sama bigbang, dan selama itu cuma bisa lihat dan mengangumi mereka di layar laptop, akhirnya, sabtu lalu, 13 oktober 2012, aku bisa lihat mereka, NYATA !

Ya, 12-13 Oktober 2012 lalu, BIGBANG ALIVE TOUR mampir ke Indonesia. Tiket udah di jual sejak awal juni, dan aku yang kepengen banget bisa ketemu mereka, tadinya harus bisa terima kenyataan kalo aku nggak bakal bisa pergi nonton konser mereka di Jakarta. soalnya memang aku lagi sama sekali nggak ada uang.. Tapi ternyata Tuhan Maha Baik. Selasa, 2 Oktober 2012 si Diba dapet pengumuman kalo dia lolos dan ketrima masuk di English Debating Society UGM (EDS-UGM), dan harus ikut training camp tanggal 13 oktober, di Kaliurang. Dan ternyata itu bertepatan sama Alive Tour di Jakarta ! Dia yang udah beli tiket Standing A1, dateng ke kamarku dan kasih tau kalo dia mengikhlaskan tiket Alive Tour nya buatku ! Subhanalloh. Rasa awalnya speechless, tapi abis itu aku langsung jejingkrakan kaya’ orang gila ! AKU SENENG ! hahaha. Makasih ya Adek :*

– – –

Sabtu, 13 Oktober 2012.

Dari beberapa hari sebelum hari H, aku rasanya udah degdegan. EXCITED !

Sabtu pagi aku berangkat ke Jakarta, dan langsung ke rumah bude esti dulu, mampir, sapa tau bisa icip-icip risoles mayonnaise buatan bude, hehe. siangnya aku berangkat dari rumah bude jam 1an, dan nyampe MEIS jam 3an gitu. Nyampe MEIS, langsung nukerin tiket di boothnya Tiket.com dan abis itu keliling-keliling, liat-liat booth Continue reading

Kangen Mak Ati..

eeuw, barusan mbak ci, sepupuku, upload foto mamak, dan aku kangen mamak..

mak sarti, yang biasa aku panggil mak ati ini sebenernya budeku, kakak sepupunya ayah. tapi dari aku kecil, aku juga di asuh mamak.. sejak lahir, kalo pagi sampe menjelang sore, Ibu jualan telor ke pasar, aku selalu dititipin di rumah mamak.. jadi deh, dulu bisa dibilang aku lebih sering ketemu mamak daripada ketemu Ibu.

dulu juga kalo tetangga atau siapapun tanya, “mamak bapaknya kemana ?” aku selalu jawab “ke ladang” .. baru deh kalo ditanya “ayah ibunya kemana?” aku jawab “ke pasar”.. kalo orang tanya, “bapak sama mamak namanya siapa ?” ya aku jawabnya “bapak amet, sama mamak ati” .. kalo ditanya nama ayah ibu, baru deh aku jawab nama orangtua kandungku.. hehe. lengkap deh, aku punya banyak orangtua, aku punya ayah ibu, juga punya bapak mamak 😀

Mamak Ati ..

waktu sd-smp, kalo aku punya temen deket, aku malah ngenalin mereka ke bapak sama mamak, bukan ke ayah ibu 😀 .. sampe gede pun, kalo aku abis dimarahin sama ayah ibu, kaburnya selalu ke rumah mamak, nangis ngadunya ke mamak..

uuh, kangen mamak.. kangen sayur bobor buatan mamak.. kangen waktu kecil, di gendong belakang sama mamak sama bapak, sama mbak i’, sama mbak ci juga (mbak i’ sama mbak ci itu anak anaknya mamak bapak), ikut mamak bapak ke ladang.. 🙂

homesick ?

tadi pulang kuliah rencananya mau nge-bengkel, abisnya si motor udah rasa-rasa berat aja tuh. ee, gataunya antrian service di bengkel langganan lagi banyak-banyaknya. udah deh, gajadi mbengkel, besok pagi aja pulang kuliah. abis tu, karna bengkelnya deket malioboro, sekalian deh, mampir malioboro mall, nyenek gitu sama dibul di J.Co..

sambil ngemil J.Pop, cerita-cerita sama dibul, soal homesick. kalo si dibul mah, dari dulu emang hampir gak pernah tu ngerasain homesick -ah ya, si dibul mah kalo homesick, kangennya sama rumah + hostfamily dia di USA, bukan sama rumah yang ada ayah, ibu, cichanya-. how about me ? hehe, kalo sekarang udah jarang banget homesick. kangen sih, pengen ketemu ayah, ibu, cicha.. kangen bareng-bareng, nonton tv, makan, guyon sama-sama. tapi bukan pengen pulang ke belitang. kalo di suruh pulang ke belitang tu udah males. tapi ya itu, pengen ketemu ayah, ibu, cicha aja.. -itu tetep aja masuk kategori homesick bukan sih ya ? hhe-.

tapi trus jadi inget sekitar empat tahun lalu, waktu awal aku di deportasi ke jogja. februari 2008. nggak ada angin, nggak ada asap (?), tanpa dikasih tau dulu, tiba tiba aja aku harus pindah ke jogja. pindah sekolah. mindahin hidup. waktu itu rasanya maraaah banget. rasanya benci banget sama ayah, yang ambil keputusan sendiri buat mindahin aku ke jogja. yaa, emang sih aku juga udah setuju buat pindah sekolah ke jogja. tapi waktu itu kesepakatannya nanti, waktu naek kelas sebelas, bukan seminggu kemudian.

inget banget, waktu itu hari jumat. berangkat sekolah kaya’ biasa, gak ada feeling jelek atau apa. tiba-tiba pas jam istirahat, ada temen bilang kalo dia lihat ayah sama bulek peni di kantor kepala sekolah. pas aku samperin ke kantor kepala sekolah, bulek peni cuma nunjukin surat pindah yang udah ditandatangani kepala sekolah. yang artinya mulai hari itu, aku resmi bukan lagi jadi siswa SMA Negeri 1 Belitang. speechless. cuma bisa nangis. kanget dong. lha perjanjian sebelumnya, aku pindah tu nanti, waktu naek kelas sebelas. sedangkan waktu itu, aku baru masuk minggu ketiga semester genap kelas sepuluh.

yang lebih bikin speechless lagi, waktu aku pulang sekolah, nyampe rumah, ternyata kamarku udah diberesin. tiket pesawat pun sudah siap. sudah fix, aku berangkat lusanya. sekalian bareng sama bulek santi bulek lina yang mau balik ke jogja. gak pake dianter ayah atau ibu.

waktu awal di jogja, aku tinggal di asrama sekolah. asramanya sih nggak seserem namanya. bukan asrama yang satu kamar isinya rame-rame. tapi malah kaya’ kos-kosan gitu. bagus malah. aku punya kamar sendiri, 4×4 meter. luas. tapi tetep aja, enam bulan pertama rasanya kaya’ tersiksa banget. tiap malem, selalu, nangis. walaupun di jogja aku banyak sodara, hampir tiap hari aku diajakin jalan-jalan sama mbak mbak dan bulek bulek, ya itu, tetep aja rasanya sedih banget. tiap malem nangis. tiap telp ayah ibu nangis. maunya pulaaaaang terus. pernah malah, ada libur seminggu, aku nekat pulang, pake bus, sendirian pula. jadi yaa, lama dan capek di jalan doang. tapi yaa, pokoknya pengen pulaaang terus.

enam bulan awal di jogja tu yaa, rasanya nggak enak bangetlah. rasanya marah sama ayah. dan karna hampir tiap hari nangis, jadinya sakit kepalaku sering banget kambuh. yang paling kerasa nggak enak itu soal makan. yang biasanya di rumah mau makan apa tinggal bilang, di asrama, makan aja rebutan sama senior. kalo kita telat ambil makan, ya udah, tinggal nasi sama kuah sop doang. hahaha.

tapi kalo sekarang, aku makasih sama ayah udah dideportasi ke jogja. kalo dulu aku nggak dipindahin, hahaha, nggak tau deh udah jadi apa. dulu mayan nakal siih, #ups 😀 udah nggak pengen pulang kalo sekarang mah. hhe 😀