3 Jam di Singapore !

Ceritanya sih, aku bareng Pandu, Esa, Etsa & Caca mau berangkat ke Singapore via KL. Udah excited banget tuh bakalan liburan singkat, rame-rame, ke Singapore pula. Haha. Tapi ternyata kenyataan berbicara lain.

@ KLIA Transit, KL Sentral to LCCT.

@ KLIA Transit, KL Sentral to LCCT.

Masih pada sumringah.. @ KLIA Transit, KL Sentral to LCCT.

Masih pada sumringah.. @ KLIA Transit, KL Sentral to LCCT.

Pesawat kita berangkat jam 2.40 sore. Jam setengah 2an itu kita udah sampe di LCCT. Udah excited gitu, ketawa ketiwi mau masuk airport, sampai kemudian aku menyadari sesuatu. TARAA, PASPOR KU KETINGGALAN !! MUAHAHAHA.

Jadi ceritanya, malam sebelumnya, waktu baru nyampe di Kuala Lumpur, setelah keluar dari Imigrasi LCCT, aku taruh pasporku di tas jinjing yang isinya makanan buat Ay. Nah paginya, aku tinggal itu tas di apartemennya Ay, dan beneran nggak sadar kalo pasporku ada di dalemnya. Jadi.. yagitudeeh..

Sebenernya waktu sadar pasporku ketinggalan, perasaanku, walaupun nyesel senyesel-nyeselnya, tapi ngerasanya, yaudah, nggak berangkat ke singapore ya nggak papa.. Biar temen temen aja yang pergi, aku tinggal di KL aja. Tapi kemudian, setelah ngejelasin direction ke temen temen gimana caranya biar mereka bisa ke Merlion, kita menyadari satu hal lagi. Tiket Bus untuk pulang  Singapore – Kuala Lumpur atas namaku booo’. Temen temen takut kalo tau tau nanti pas Check In bus harus nunjukin paspor si pembeli tiket yang namanya tertera di tiket dong. Speechless lah aku. Mau gak mau aku harus tetep ke Singapore daripada mereka nggak bisa pulang. Dengan duit mepet, waktu itu aku cuma bawa uang RM 70, -itu juga 50 nya hasil ngambil di dompet Wahyu, hahaha-, akhirnya diputuskan aku tetep harus berangkat ke Singapore pake flight berikutnya. Setelah minjem uang si Caca sama Esa, jadilah aku beli tiket baru KL-Singapore untuk jam 7 malam dengan harga RM 127. Temen temen nyuruh aku ambil tiket yang lebih sore, tapi aku pikir lebih aman kalo aku ambil flight jam 7 malam aja, dengan mempertimbangkan jarak LCCT-KL Sentral-Apartemen Wahyu-KL Sentral-LCCT.

Abis tiket barunya beres, temen-temen berangkat duluan ke SG, dan aku balik ke KL pake Bus. 65 menit LCCT-KL Sentral rasanya jalan lamaaaa banget. Sampe di KL Sentral, udah ditungguin Ay yang bela-belain cabut dari Kantor buat nemenin aku ambil paspor. Kata Ay, kalo aku sendirian, takutnya nanti malah bikin masalah baru lagi, secara aku khan ceroboh. hehehe. Maaf dan Makasih ya Beb.. 😀

Jam 3.35 nyampe KL Sentral dari LCCT. Jam 3.45 berangkat dari KL Sentral ke Sri Rampai, Jam 4.55 nyampe KL Sentral lagi. Jam 5.03 KLIA Transit berangkat dari KL Sentral ke LCCT. Wahaha. Pas naek ke KLIA Transit, pas banget setelah aku masuk, pintu train ditutup dan langsung jalan. Serunya lagi, selama 30 menitan train jalan, dari KL Sentral sampe Stesen Salak Tinggi aku nggak dapet tempat duduk, berdiri dong. Edan banget lah rasanya, kaki rasanya lemes banget. Nyampe LCCT lagi jam 6.05 langsung lari ke mesin self checkin, trus lari ke imigrasi dan langsung lari lagi ke waiting room. Alhamdulillah pesawat yang harusnya berangkat 6.45 jadi diundur jam 7.10. Mayaan, sempet beli minum + ngecharge hape dulu..

Nyampe Changi sekitar jam setengah 9, nyempetin kamar mandi buat cuci muka dulu, abis itu langsung lari lari lagi ke Imigrasi. Di Imigrasi sempet diinterogasi panjang, soalnya aku tulis di Arrival Card kalo aku di Singapore cuma 1 hari. Ya aneh lah, aku baru nyampe Singapore jam 9 malam, kok bisa cuma sehari di Singapore ? hehehe. Aku bilang aja sama petugas imigrasinya, tiket temenku ketinggalan, jadi aku ke Singapore cuma mau nganterin tiket temenku.. Fiuhh.

Satu dari 3 foto yang sempet diambil di Singapore..

Satu dari 3 foto yang sempet diambil di Singapore..

Setelah selesai urusan imigrasi, lari lari lagi deh tuh ambil skytrain ke Terminal 2 trus ambil MRT ke Raffles Place, tempat temen-temen nungguin aku. Nyampe Raffles Place, bingung pake banget, aku nggak bisa ngubungin temen temen. si DIGI ternyata kena roaming, jadilah pulsa kesedot abis dan paket bbm mati. Edan bingung. Setelah keluar masuk Gate G sama H nyariin kemungkinan tempat yang mungkin temen-temen datengin, nihil. Pas berenti di depan Gate B, ada sms masuk dari Esa kalo mereka nungguin di taman depan Chevron House. Fiuh, untung banget, Chevron House ada di Gate B. Pas aku samperin, hahaha, itu mukanya udah pada tepar banget, kecapean. Aku tanya mereka dari mana aja, dan ternyata mereka cuma ke Merlion Park doang. Wahahaha. Sayang bangett.. Padahal ke Marina Bay Sands tinggal jalan dikit lagi. Yaudahlahyaa, mereka udah kecapean gitu..

Dari Raffles Place kita langsung naek MRT ke Lavender, Karena Stasiun Bus untuk balik ke KL ada di Key Point, yang kata Google Maps sih MRT terdekatnya adalah Lavender. Pas udah nyampe Lavender, si Etsa sama Caca udah kecapean banget gitu. Etsa maunya naek Taxi aja. Yaudah, aku saranin aja biar Etsa sama Caca naek Taxi, sedangkan aku, Pandu sama Esa jalan kaki aja. Yatapi di jalanan Singapore khan nggak mudah gitu nyetop taxi di pinggir jalan.. Jadilah akhirnya kita semua jalan kaki. Untung aja hape + paket internet service hapenya si Caca masih nyala, jadi deh kita jalan ngikutin petunjuk dari Google Maps. Dan yak, setelah sekitar 20 menit jalan kaki + tanya tanya juga sama beberapa orang, nyampe lah kita di Key Point.

Aku langsung bawa paspor dan Kode Booking ke Counter Bus nya. Dan tau nggak, pas check in, nama si pembeli tiket dan pasporku ditanya pun enggak ! HUAHAHAHA. Trus ngapain dong aku ke Singapore gini ? *ketawa miris* 😀

Tiket Bus Singapore-Kuala Lumpur buat Berlima..

Tiket Bus Singapore-Kuala Lumpur buat Berlima.. Demi ini aku ke Singapore !

Setelah nunggu agak lama, sekitar jam 11an gitu Bus kita dateng. Langsung deh kita semua masuk ke Bus. Etsa, Pandu sama Esa malah langsung tidur sebelum Bus nya jalan. Dan tepat jam 12.00 AM, Bus beranjak meninggalkan Singapore. Waktu Bus udah jalan, rasanya aku cuma bisa ketawa-ketawa bodoh aja, hehe.. Karena kebodohan & kecerobohanku, aku ke Singapore cuma buat jemput temen-temen + nambahin cap paspor doang, tanpa sempet lihat Merlion. Kekekeke.. Untungnya, jalur yang dilewati Bus untuk ke Malaysia ngelewatin Singapore Flyer, Marina Bay Sands, dan juga sempet lihat Garden by The Bay. Mayanlah.. Hehehe.

Yagitudeh 3 Jam di Singapore-ku. Ini jadi pelajaran berharga banget buatku. Next time kalo jalan, Paspor selalu disimpen baik-baik di dalam tas yang selalu dipakai. Next time kalo mau jalan, dicek lagi dulu apa yang harus dibawa, jangan sampe hal sepenting paspor bisa ketinggalan lagi. Hehehe.. 😀

SONY DSC

Ps: Maafkan aku ya temanss @etsajuwita @rzkcc @panduario @esadaeli_ akunya ceroboh bikin liburan kalian nggak sesuai yang diharapkan.. 😦

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s