Keluar dari Zona Nyaman

Pindah ke Kuala Lumpur dari yang sebelumnya kita tinggal di Kota berhati nyaman, Yogyakarta, itu berarti kita juga harus siap meninggalkan hidup yang serba nyaman. Di Jogja, semua makanan ada, dan murah, tinggal beli. Bisa minta Mas Gojek pula buat delivery. Baju kotor, nggak perlu repot, tinggal nge-londri, dekat dan murah. Rumah kotor, nggak ribet, ada mbak Sami yang siap sedia membantu kapan saja. Mau pergi kemanapun, nggak susah, bisa nyetir mobil ataupun motor sendiri.

Well, bukan berarti hidup kita di Kuala Lumpur lebih susah. Nggak juga gitu sih. Cuma di sini, sekarang kita, khususnya saya jauh lebih mandiri. Lebih bisa manage waktu, juga manage uang. Sekarang saya harus mengerjakan semua pekerjaan rumah sendiri. Nyuci, nyapu, ngepel, nyetrika. Berat? Alhamdulillah, enggak tuh ternyata :D. Saya dan Wahyu sekarang tinggal di Studio Apartmen, yang luasnya mungkin nggak ada setengahnya dari luas rumah kontrakan kita di Jogja. Jadi ya nggak juga susah buat nyapu, ngepel dan beberes isi rumah, lha wong rumahnya mung sak uprit 😀

whatsapp-image-2016-10-05-at-5-47-48-pm

View dari depan Apartemen

Soal transportasi, sekarang kita kalo kemana mana ya harus naik transportasi umum. Naik Bus, Monorail, LRT, ataupun KTM. Alhamdulillah, kita nggak salah pilih Apartemen. Lokasi Apartemen kita dekat banget dari Bukit Nanas Monorail Station dan juga Dang Wangi LRT Station. Paling jalan cuma 4-10 menit. Selain train station, Bus Stop juga dekat. Lebih dekat daripada ke train station :D. Dari dan Ke KLCC bisa jalan kaki, naik Bus gratis GoKL ataupun naik Bus RapidKL Nomor 300 atau 303. Ke Pavilion – Bukit Bintang bisa naik Bus gratis GoKL atau naik Monorail.

23220453764_f25f55a0c4_c

Bus Go KL. Gratis. – Source: Google.

Di Gedung Apartemen kita, banyak banget yang nyewain untuk airbnb ataupun home stay. Kalo ada teman-teman yang mau liburan ke KL, dan mau cari penginapan yang nggak terlalu mahal, sudah ada dapur dan mesin cuci, lokasinya juga oke, coba aja search: Mercu Summer Suite. Siapa tau nanti kalo pas saya lagi ada di KL dan lagi selo, bisa saya temani ngobrol dan jalan-jalan #loh hahaha.

Balik lagi ngomongin soal hidup baru, waktu saya bilang sama Wahyu kalo hidup di Kuala Lumpur rasanya jauh lebih mudah dan simpel, Wahyu malah jawab, “yah kok malah lebih mudah sih? lha kamu kuajak pindah padahal biar ngerasain hidup susah tuh :D”. Hehehe, ya gimana ya, hidup di Kuala Lumpur emang malah kerasa banget lebih simpel.

Hal yang buat saya kerasa berat waktu awal-awal saya di sini adalah, saya nggak bisa jajan seenaknya kayak waktu di Jogja, hahaha. Lha di Jogja dikit-dikit mampir Ind*maret atau Sup*rindo buat beli cemilan cem-macem. Di sini bukannya nggak bisa sih, tapi lebih tepatnya sih harus menahan diri untuk nggak beli sesuatu yang nggak perlu. Bukan juga karena nggak punya uang, tapi semenjak di sini, saya mulai ngerasa 1 ringgit pun rasanya berharga. Sekarang setelah hampir tiga minggu tinggal di sini, udah jarang kepingin jajan cem-macem, paling lebih pengen beli buah, bisa dimakan sama Wahyu setelah pulang kerja.

Yaps, alhamdulillah, dengan keluar dari zona yang saya anggap nyaman, ternyata sekarang saya malah menemukan zona yang rasanya malah lebih nyaman :). Dan rasanya, sekarang saya lebih bisa menghargai apa yang saya punya 🙂

Tapi tetep, semoga urusan Visa saya dan Wahyu bisa cepat selesai. Saya masih harus pulang ke Jogja dan selesaikan kuliah dulu, udah kelamaan bolos, hiks.. Eh, kok ke Malaysia pake Visa? Soal Visa, kalo semua sudah beres, nanti saya akan tulis khusus tentang Visa Malaysia 🙂

Pindah ke Kuala Lumpur

Sudah hampir tiga minggu, Saya dan Wahyu, memulai hidup baru di Kuala Lumpur. Wahyu sebelumnya sudah pernah empat tahun tinggal di Kuala Lumpur, tapi pertengahan 2014 Wahyu memutuskan balik ke Jogja, ambil Master di UGM disambi kerja remote.

Kerja remote memang kelihatannya seru. Bisa kerja dari mana saja asal ada internet, nggak terikat jam kerja, bisa sambil ‘nongkrong’ di cafe, bisa diselingi tidur siang, bisa sambil liburan juga, suka-suka lah, yang penting pas jadwal meeting via video conference rutin bisa selalu ikut, dan pas deadline kerjaan harus beres.

Saya, punya suami yang kerjanya remote, seneng banget! Bisa ketemu hampir setiap saat, bisa selalu makan bareng, bisa diajak pergi kapan aja 😀 Tapi ternyata setelah hampir dua tahun kerja remote, akhirnya Wahyu bosan. Iya, bosan. Wahyu bosan kerja sendirian, nggak ada yang bisa diajak diskusi, nggak ada yang bisa diajak ngobrol face to face soal kerjaan, dan sepertinya dia bosan karena istrinya keseringan ngajak dia ngobrol ataupun ngajak dia pergi ditengah moodnya yang lagi oke untuk kerja 😀

Yaps, setelah melewati beberapa bulan penuh interview, alhamdulillah, Wahyu memutuskan untuk join di salah satu perusahaan di Kuala Lumpur. Yeay, Wahyu balik kerja kantoran 😀

Sepertinya Kuala Lumpur memang jadi jodoh kita 😀 Saya dan Wahyu ketemunya di Kuala Lumpur. Jaman pacaran LDR saya hampir setiap bulan ke Kuala Lumpur buat ketemu Wahyu (sambil cari-cari apa yang bisa menghasilkan uang). Dan ternyata sekarang kita tinggal di Kuala Lumpur.

img_5720

Our First Meet, 2011

Pindah ke Kuala Lumpur nggak terlalu berasa berat. Selain karena dekat juga dari Jogja, masih mudah buat bolak-balik Jogja, kita juga sudah familiar sama semua yang ada di sini. Dan juga karena Kuala Lumpur memang sudah pernah jadi ‘rumah’ buat kita 🙂